DEMONsTRAN; Drama Satu Babak Genthong HSA

in Cerita Pendek by
www.nytimes.co

Rumah keluarga guru sederhana, di sebuah kota yang bising. Di ruang keluarga, ada meja (tulis atau makan), dengan satu-dua kursi, ada kursi tamu, ada kursi goyang (kursi malas) milik Eyang, dengan meja kecil di sampingnya, ada rak buku. Juga ada kursi makan anak kecil setinggi meja makan orang dewasa, yang telah dibuang sandaran dan pengaman di sekelilingnya.

 

 001   Emak      :     Jangan tergesa makan, Naak, sakit lambung kau nanti, sabar.

                                 Kalau lambungmu sampai rusak, huh, repotlah engkau.

002   Ayah       :     Luka di mana si Syamsul, Adi?

003   Adi           :     Di lambung, Ayah.

004   Emak       :     Benar, lambung, kalau kau tak bisa pelan makan, lambungmu

                                 yang kena.  

005   Ayah        :     Di mana ia kena?

006   Emak       :     Ya di lambung kan, Ayah, dia makan cepat-cepat masak kena

                                 di kepala?! 

007   Adi           :     Di depan RSUP.

008   Emak       :     Mengapa harus ke RSUP? Makanlah normal, pelan-pelan, tak

                                  perlu RSUP. Atau kau mau disuapi lagi, duduk di kursimu ini?

009   Ayah        :     Hati-hati Adi, mereka  tak punya hati.

010   Adi           :     Ya, Ayah, Adi hati-hati.

011   Emak       :     Kok ayahnya saja yang didengar, kalian bicara apa?

                                 Emak bilang, makanlah pelahan, jangan gedubrakan seperti

                                 dikejar setan. Bukan hati-hati. Kalau kau makan ikan, berduri,

                                 baru kau harus berhati-hati. Kau dengar kata Emak?

012   Adi           :     Adi dengar, Mak…

013   Emak       :     Atau kau mau disuapi lagi, boleh. Duduk di kursimu ini, kursi balita.

   ( Adi tersenyum sambil manggut-manggut/mengangguk-angguk )

   Ini kursi bar, sangat kuat. Lihat, Emak bisa duduk di sini.  

  Dulu bila kau makan kita pasang sandaran dan kuncinya. Kau tak bisa pergi.

014   Adi           :     Iya, Mak..

015   Ayah        :     Dia selalu menurut apa kata orang tua.

016   Emak       :     Tentu saja, dia anakku!!

017   Ayah        :     Kita serahkan kepada Yang Maha Kuasa, minta yang terbaik, agar

                                 anak kita selalu mendapat Lindungan dan Tuntunan-Nya, Amien.

018   Emak       :     Tetapi kalau orang tuanya tak berbuat sesuatu, akan jadi apa

                                 setiap anak muda negeri ini? Semua akan diserahkan begitu

                                 saja kepada nasib.., nasib sebagai anak zaman?!

019   Ayah        :     Berpikirlah yang baik-baik.  Bila sejak awal sudah berpikir buruk,

                                 ya terjadilah buah pikiran itu! Tetapi kalau selalu berpikir yang

                                 terbaik, yang terbaik juga yang akan menjadi.                 

020   Emak       :     Nah, semua lelaki akhirnya sama, suka jadi dosen untuk istrinya.

                                 Dahulu ibuku bosan mendapat petuah ayahku, sekarang giliranku.

021   Adi           :     Mak, Adi berangkat dulu.

022   Ayah        :     Berangkatlah, Nak.

023   Emak       :     Dia minta izin kepadaku, emaknya, kenapa Ayah yang kasih izin?!

                                 Sini, Nak!

( Adi mendekat )

024   Emak       :     Anakku mau ke mana, Sayang?

025   Adi           :     Kampus, Mak.

026   Emak       :     Kampus, ooo? Jadi anakku semata wayang mau ke kampus?

027   Adi           :     Kan setiap hari, Mak. Adi berangkat dulu, yaaa….

028   Emak       :     Sebentar, Nak. Mau apa sih anakku ke kampus?

029   Adi           :     Ke kampus ya ke kampus, Mak.., tiap hari Adi ke kampus.

030   Emak       :   Ke kampus ya ke kampus, Mak.., tentu saja, Sayang.., Mak juga

                                 tidak melarang.

031   Adi           :     Terima kasih, Mak. (cium tangan)

                                 Adi pergi dulu, Ayah. (cium tangan)

( Saat Adi di tengah ruangan menuju pintu keluar )

032   Emak       :     Adiii….

033   Adi           :     Ya, Mak..

034   Emak       :     Ada kuliah hari ini ?          

                                 ( Adi diam, tidak menjawab )

                                 Ada kuliah hari ini, Adi…?!

035   Adi           :     Tidak, Mak.

036   Emak       :     Tidak ada kuliah hari ini, ya, ya. Emak tahu mahasiswa punya

                                 banyak kegiatan di kampus, ya belajar, ya pacaran.

037   Adi           :     Adi tidak pacaran, Mak.

038   Emak       :     Sayang sekali. Emak senang kalau kau pacaran, Anakku.

039   Adi           :     Adi belum punya pacar, Mak…

040   Emak       :     Sayang sekali. Emak bangga kalau kau punya pacar.

041   Ayah        :     Sudahlah, Mak, biarkan Adi pergi..

042   Emak       :     Siapa yang tidak akan membiarkan Adi pergi? Tentu saja anakku boleh pergi,

  aku kan tidak akan membuatnya bodoh seperti katak dalam tempurung. 

  Keluarlah, Nak, pergilah ke mana saja kau suka. 

  Carilah ilmu dan pengalaman sebanyak-banyaknya, karena pengalaman itu mahal harganya.

043   Adi           :     Iya, Mak. Adi pergi dulu ya, Mak.

044   Emak       :     Tetapi, bolehkah Emak bertanya, Anakku?   

045   Ayah        :     Kau mau bertanya apa lagi..?!

046   Emak       :     Aku emaknya bukan..? Boleh tidak aku bertanya ?!

047   Adi           :     Tentu saja Mak, silakan Emak bertanya.   

048   Ayah        :     Jangan aneh-aneh kau, Mak.

049   Emak       :     Siapa yang mau aneh-aneh, sama anaknya sendiri masak mau

                                 aneh-aneh?!

050   Ayah        :     Siapa tidak kenal kamu, kau kan istriku.

051   Emak       :     Tentu saja aku istrimu. Engkau kan suamiku. (mesra, penuh arti)

052   Ayah        :     Sudah-sudah-sudah. Cepat, kau mau bertanya apa?!

053   Emak       :     Aku tidak bertanya kepadamu, suamiku. Aku mau bertanya

                                 kepada anakku.

054   Ayah        :     Yayayaya! ( mulutnya komat-kamit tanpa suara )

055   Emak       :     Yayayaya! Maafkan emak dan ayahmu ya, Nak…

056   Adi           :     Tak apa-apa Mak, Adi sudah terbiasa..

057   Emak       :     (kepada Ayah) Kau lihat ?! Anakmu sampai terbiasa dengan kelakuanmu.

  Setiap kali aku mau bicara kau selalu memotongnya !

058   Ayah        :     Dia itu terbiasa dengan kelakuanmu, mana mau ngerti kamu !

059   Emak       :     Kau tak pernah mau mengaku salah, bisanya hanya menyalahkan.

060   Adi           :     Permisi, Mak, Adi berangkat dulu, ya..

061   Emak       :     Sini-sini, Nak, kau kan belum menjawab pertanyaan Emak… Tadi

                                 Adi bilang hari ini tidak ada kuliah, benar tidak?

062   Adi           :     Benar Mak, Adi hari ini tidak ada kuliah.

063   Emak       :     Juga tidak ada janji harus menghadap profesor?

064   Adi           :     Menghadap dosen? Tidak, Mak.

065   Emak       :     Tidak ada ujian atau ujian ulangan..?

066   Ayah        :     Maaaak.., anakmu terlambat!

067   Adi           :     Tidak, tidak ada ujian, Mak.

068   Emak       :     Nah, Anakku sayang. Boleh kan emakmu bertanya, kalau di

                                 kampus benar tidak ada kuliah, tidak ada acara pacaran, maukah

                                 anakku menemani emakmu di rumah ?

069   Ayah        :     Emak!!!

070   Emak       :     Ada apa, Ayah?!

071   Ayah        :     Ada-ada saja kau ini! Anakmu itu punya tugas di kampus!

072   Emak       :     Tentu saja anakku punya tugas di kampus, dia kan mahasiswa!

                                 Tapi hari ini dia tidak ada kuliah, apa salahnya menemani

                                 emaknya di rumah?

073   Ayah        :     Kau tidak tahu, Mak , selain kuliah, mahasiswa itu tugasnya

                                 banyak. Jangan kau samakan dengan sekolahmu dulu, eSDe.

074   Emak       :     Enak saja, eSDe.  Kau anggap istrimu ini tolol apa, hai, Suami!

                                Tentu aku tahu sekolah universitas beda dengan sekolah lain.

075   Ayah        :     Nah, kalau kamu tahu, biarkan sekarang anakmu pergi!

076   Emak       :     Dasar laki-laki, maunya menang sendiri! Anakmu hari ini tidak

                                 ada kuliah, apa salahnya menemani emaknya di rumah?!

077   Ayah        :     Biar tidak ada kuliah, banyak tugas mahasiswa, Maak!

078   Emak       :     Apa tugasnya, apa kesibukannya?!  Katakan, apa?!

( Diam. Ayah dan Adi tak bisa menjawab. Bungkam. )

079   Emak       :     Kok diam?  Tadi berkoar-koar, sekarang ditanya, diam. Huh!

080   Adi           :     Adi pamit Mak, Adi ditunggu teman-teman.

081   Emak       :     Kalau tak ada kuliah, kenapa tidak menemani Emak di rumah?

082   Adi           :     Kapan-kapan Adi akan menemani Emak di rumah, Adi janji.

083   Emak       :     Begitulah, teman-teman selalu kau dahulukan. Emakmu sendiri

                                 hanya kau suapi janji. Kapan sih Emak pernah minta kepadamu

                                 untuk menemani Emak di rumah?!

084   Adi           :     Tidak tahu. Belum pernah, Mak.

085   Emak       :     Nah, belum pernah kan?! Sejak SMP kau keluyuran saja, Emak

                                 belum pernah minta kau temani di rumah. Sekarang, temanilah !

086   Adi           :     Adi tak bisa Mak, sekarang. Adi ditunggu teman-teman…

087   Emak       :     Apa peduliku engkau ditunggu teman-temanmu?!

088   Ayah        :     Mak !!

089   Emak       :     Kenapa, Ayah? Kenapa?! Tidak bolehkah aku, emaknya, yang

                                 mengandungnya sembilan bulan, mengeluarkannya dari rahimku

                                 dengan kesakitan, menyusuinya, merawatnya, membesarkannya,

                                 tidak bolehkah aku sedikit menuntut hakku sebagai ibu?!

090   Ayah        :     Siapa yang mengatakan tidak boleh, Mak. Tetapi tidak sekarang.

                                 Dia bisa kehilangan teman-temannya. Dia ditunggu kehadirannya

                                 di kampus saat ini.

091   Emak       :     Aku tidak peduli.

092   Ayah        :     Mak!  Kau tidak boleh egois seperti itu.

  Apakah kau mau disebut sebagai ibu yang menguasai hidup anaknya!!

093   Emak       :     Aku tidak peduli!!!

094   Ayah        :     Bijaksanalah, Mak, bijaksanalah..

095   Emak       :     Aku tidak peduli, aku tidak peduli, aku tidak peduli..!

                                 Aku tidak peduli orang mau bilang apa!

096   Ayah        :     Sudahlah, Mak, jangan kau lebih-lebihkan. Kau tak kasihan

                                 dengan anakmu?! Dia ditunggu teman-temannya, Mak……

097   Emak       :     Siapa tidak kasihan kepadanya, siapa?! Ayah sendiri yang tidak

                                 kasihan kepadanya. Aku bukan hanya kasihan kepadanya, aku

                                 amat sayang kepadanya. Justru itulah!

098   Ayah        :     Justru itulah kau harus selalu memilikinya, tak bisa jauh darinya?!

099   Emak       :     Setan!! Ada setan ya dalam diri Ayah?! Perempuan secengeng

                                 itukah aku?! Tidak hanya sekarang, tidak hanya hari ini, setiap

                                 hari dia tak pernah ada di rumah. Apa aku pernah melarang?

                                 ( menggeleng-gelengkan kepalanya sambil bertolak pinggang )

                                 Tetapi hari ini, aku minta hari ini, ia di rumah, apakah salah? Aku

                                 lakukan ini demi keselamatannya, aku mencoba melindunginya!

100   Ayah        :     Jangan berlebihan, Mak, jangan didramatisir, yang normal saja!

101   Emak       :     Dengarkan, hai, kalian berdua, dengarkan…..! Kalian anggap perempuan apa aku ini ?! 

Perempuan tolol, dogol, konyol?! Meski kalian tak pernah membicarakannya di depanku, meski Adi tak pernah terus-terang kepadaku, aku tahu, kalian berdua, bapak dan anak, sama-sama hobi demonstrasi! Apa aku buta, bodoh, tak tahu anak dan suami semuanya demonstraaan?!

102   Ayah        :     Maafkan kami, Mak, Ayah tak mau menyusahkanmu.

103   Adi           :     Maafkan Adi, Mak, Adi takut Emak marah, lalu sakit.

104   Emak       :     Seenak kalian sendiri meminta maaf, kenapa tidak terus-terang?!

105   Ayah        :     Demonstrasi kan lebih urusan lelaki, untuk apa kita bicarakan?!

106   Emak       :     Ya, buat kalian demonstrasi urusan lelaki, pahlawan-pahlawan manis yang le…zzat sekali.

Tetapi kalau ada yang terluka, masih tetap hanya urusan lelaki?! Perempuan juga yang kelabakan! Lagi pula demonstran perempuan ikut bertumbangan, masih berani bilang demonstrasi urusan lelaki, huh!! Bagaimana kalau aparat anti demonstran bertindak brutal, aku tak rela !!  Apalagi bila anak semata wayangku ini ikut kena!

107   Adi           :     Adi selalu hati-hati, Mak.

108   Emak       :     Dalam demonstrasi bagaimana bisa kau hati-hati?! Bila terjadi

                                 kekacauan, siapa saja bisa celaka, hati-hati tak ada gunanya.

109   Ayah        :     Asal tidak keras melawan keras, kekacauan bisa dihindari.

110   Emak       :     Siapa bilang kekacauan bisa dihindari kalau pengikutnya banyak?

                                 Bertambah banyak yang ikut demo, bertambah mudah jadi kaco…!

                                  ( Menuju kursi goyang Eyang )

                                 Apa kalian lupa Bapak, Eyang? Ada yang bilang kakekmu jatuh

                                 terdorong Adi, tapi ada yang bilang digelandang, ditendang, di—.

                                 Yang jelas, kakekmu tak pernah lagi duduk di kursi ini..!

111   Ayah        :     Bapak bandel, nekat.  Aku sudah bilang agar Bapak di rumah saja,

                                 tak usah ikut demo, Bapak berangkat juga.

112   Emak       :     Apa bedanya dengan kalian sekarang? Apa bedanya?!

113   Adi           :     Beda, Mak, kami memperjuangkan masalah prinsip, babat kongkalikong pilar trias politika,

babat mafia BBM, mafia beras, mafia daging, mafia gula, mafia minyak goreng, mafia garam, mafia bawang, semua mafia karena semua ada mafianya. Babat kartel penyulap harga yang menyengsarakan rakyat. Kakek dahulu kan hanya demo untuk perbaikan nasib pensiunan!!!

114   Emak       :     Apanya yang beda, demo ya demo, tak ada bedanya! Kau pikir

                                 tanpa orang-orang tua negara ini ada?! Jangan merasa berjasa!

115   Adi           :     Ya beda, Mak, kami memperjuangkan cita-cita, sangat mendasar,

                                 fundamental. Cita-cita aksi kami memperbaiki semuanya.

116   Emak       :     Mau besar, mau kecil, demo ya demo, sama saja.

117  Ayah         :     Emakmu benar, Adi, demo itu ekspresi kebuntuan komunikasi,

                                 antara pimpinan dan yang dipimpin. Besar atau kecil ya sama

                                 saja, demo ya demo. Kalo pimpinan bijak, demo kecil cepat

                                 direspons, ditanggapi dengan serius, demo cepat selesai.  

118   Emak       :     Ayahmu benar, Adi, pimpinan bijak tak akan membiarkan suatu

                                 masalah berlarut-larut, hingga ruwet, bundet, sulit dibuka lagi,

                                 kepentingan dan kepentingan saling berebut, minta didahulukan!

119   Ayah        :     Emakmu benar Adi,  “kricikan jadi grojogan”, pepatah bijak leluhur

                                 kita, gemericik air selokan menjadi gemuruh banjir bandang,

                                 menerjang-terjang apa saja, yang di depan semua penghalang.  

                               Pimpinan tuli dan buta cenderung memilih Si Banjir Bandang.

120   Emak       :     Ayahmu benar, Adi, orang tak akan berdemo kalau telinga para

                                 pimpinan bersih dan sehat, higienis, siap dan mampu mendengar.

                                 Buat apa demo kalau pimpinan memperhatikan aspirasi bawahan,

                                 memutuskan kebijakan penuh kebijaksanaan?!

121   Ayah        :     Emakmu benar, Adi, demonstrasi itu melelahkan.Tapi kalau

                                 pimpinan bebal, bertelinga tebal, hanya suara manis si jelita yang

                                 terdengar, para demonstran terpaksa menggulung lengan bajunya

122   Emak       :     Ayahmu benar, Adi, menjadi pimpinan tidak gampang. Bukan karena bisa menang!

 Taktik memenangkan pemilihan jelas beda dengan kemampuan menjalankan kepemimpinan.

123   Ayah        :     Emakmu benar, Adi, entah kantor jawatan, entah perusahaan,

                                 Pemda, pemerintah pusat atau BUMN, semua wajib didemo bila

                                 sarana komunikasi antara atasan dan bawahan dikorupsi. Tidak

                                 hanya uang yang dikorupsi, hak-hak wong cilik justru paling kerep

                                 ditilep, di-ingkari. Sedang kewajiban mereka sebagai pimpinan disulap,

 yang tersisa haknya saja. Tanggung jawab, jelas dikorupsi.  

124   Emak       :     Ayahmu benar, Adi, orang setua kakekmu, tujuh-puluh-tujuh tahun,

bekas pejuang, diso-dog begitu saja! Bersama pensiunan yang lain ia demonstrasi,

diusir disuruh pergi, diusir dianggap tak berarti, dan Kakek pun murka,

dengan mengacungkan Bintang Gerilya miliknya ia maju, tak peduli gertak dan tendang.

Ia pun tumbang! 

125   Ayah        :     Emakmu benar, Adi, mereka miskin rasa peduli. Jangankan orang biasa, janda pahlawan

digusur dari rumahnya. Janda tua, tanpa daya, meski dahulu ikut berjuang bersama suami,

tapi martabatnya hanya sebagai pelengkap, pelengkap penderita. “Surr-gusur”, kata mereka,

“Janda pahlawan tidak produktif, rumah bekas pahlawan dibutuhkan mereka yang masih aktif!

126   Emak       :     Ayahmu benar, Adi, masa depan bangsa diperdagangkan. Lihat

                                 uang kuliahmu. Naik terus, bagai biji kacang ajaib menggapai istana Jin Langit.

Untuk siapa sekolah itu? Untuk seluruh rakyat  bukan?

Mengapa mahal, seharusnya gratis, benar-benar gratis.

127  Ayah         :     Emakmu benar, Adi, terlalu banyak kebijakan yang kurang bijak.

Terlalu banyak yang harus didemonstrasi. Pemimpin kurang peka,

tak mampu menjaring aspirasi warga.

Ironis kan, banyak hal dibenahi, lebih tepat baru dibenahi, ya, setelah didemonstrasi.

128   Emak       :     Ayahmu benar, Adi, setiap hari harus ada yang demonstrasi.

129   Ayah        :     Emakmu benar, Adi, setiap hari orang terpaksa demonstrasi.

 

(  Adi bengong memperhatikan Ayah dan Emaknya yang melamun dan bicara

 sendiri- sendiri, pandangannya jauh entah ke mana.)

 

130   Emak       :     Ayahmu benar, Adi, kita memang harus demonstrasi.

131   Ayah        :     Emakmu benar, Adi, kita wajib demonstrasi.

132   Emak       :     Ayahmu benar Adi..

133   Adi           :     Anakmu benar, Mak, Yah, anakmu benar..

                                 Adi harus ke kampus sekarang…, mau bikin demonstrasi.

( Emak kaget, seperti disadarkan )

134   Emak       :     Jangan kau lakukan itu, Nak, jangan!

135   Ayah        :     Mak, ada apa?!

136   Emak       :     Anak semata wayang, aku tak mau dia pergi!

137   Adi           :     Mak, Adi ditunggu, Mak, Adi punya tanggung jawab.

138   Emak       :     Aku tak peduli..

139   Ayah        :     Mak, tak boleh kau begitu. Kamu mau anakmu dimusuhi teman-

                                 temannya?!

140   Emak       :     Tentu saja tidak. Tetapi aku tak mau dia celaka!

141   Ayah        :     Siapa yang bilang dia akan celaka. Jangan menakuti apa yang

                                 belum tentu terjadi.

142   Emak       :     ‘Belum tentu terjadi tak beda dengan belum tentu tidak terjadi’!!

143   Ayah        :     Bukankah ada doa, doa untuk memohon agar tidak terjadi.

144   Adi           :     Biarkan Adi pergi, Mak, Adi tak enak hati.

145   Emak       :     Sama dengan Emak, Anakku, Emak juga tak enak hati..

146   Adi           :     Beda kan, Mak, Adi tak enak hati kepada teman-teman sesama

                                 demonstran, dikira meninggalkan mereka.

147   Emak       :     Memang beda anakku, tak enak hati Emak karena sejak Emak

                                 bangun tidur hanya engkau yang ada dalam kepalaku, hanya anak

                                 semata wayang Emak yang tampak di mataku.

148   Ayah        :     Mak, kau keterlaluan, Mak, hentikan mengada-ada !

149   Emak       :     Kau kira istrimu ini hanya bisa mengada-ada?! Engkau lelaki

                                 keterlaluan, istri sendiri tidak dipercaya! Berapa lama anakmu

                                 ikut demo, berapa lama? Apakah hari ini demo Adi yang pertama,

                                 tidak bukan? Apa pernah aku melarang Adi pergi sebelumnya?

                                 Tidak bukan… Tetapi hari Ini aku tak bisa membiarkannya pergi.

                                 Biarpun ia akan dibenci teman-temannya, ia tetap harus tinggal

                                 di rumah, menemani aku, emaknya !         

( Ayah hanya bisa bertolak pinggang sambil geleng-geleng kepala )

150  Adi            :     Emak tahu kan, Dodok, sahabat Adi, hilang. Entah bagaimana

                                 nasibnya, mungkin ikut ditahan. Tetapi kata penghubung kami,

                                 Dodok tidak ada dalam daftar tahanan. Kami harus berjuang,

                                 menuntut agar teman-teman yang ditahan dibebaskan. Tujuh belas

                                 orang yang hilang, kurang dari sepuluh yang konon ada dalam

                                 daftar tahanan. Ke mana mereka?!   

151   Emak       :     Yang di rumah sakit berapa orang?

152   Adi           :     Sebelas orang. Termasuk Syamsul, tetapi belum sadarkan diri.

153   Emak       :     Dan hari ini yang hilang akan tambah satu lagi, NO demonstrasi!

154   Ayah        :     Jangan bicara begitu, Mak, itu tidak adil, kau rampas hak

                                 perkembangan Adi. Biarkan dia membela teman-temannya.  

155   Emak       :     Dan siapa yang akan membela hakku sebagai emaknya?!

                                 Tidak ada! Kecuali aku sendiri, aku tak mau anakku hilang!!

                                 Sebagai ibu aku dikaruniai firasat yang harus diperhatikan.

156   Adi           :     Emak tidak akan kehilangan Adi, Mak, percayalah! Adi akan

                                 berhati-hati. Untuk menenangkan hati Emak, hari ini Adi tidak

                                 akan ikut demonstrasi. Tetapi Adi tetap harus ke posko!

157  Ayah         :     Lepas, Mak, anakmu sudah berjanji hanya akan di posko demo,

                                 lepaskan dia pergi, toh dia tak akan ikut demonstrasi.

( Emak termenung diam, berjalan bolak-balik, resah-gelisah )

158   Adi           :     Boleh, Mak? Boleh Adi pergi?

159   Emak      :     Kalau kau bersikeras dan tak mau diingatkan, ya terserah..

160   Adi           :     Terima kasih ya, Mak, Emak mau mengerti.

( Adi mencium emaknya, tetapi Emak diam tak bergerak saat kedua pipinya

 dicium anaknya, seolah ia tidak merasa, pandangannya jauh ke depan )

161   Ayah        :     Cepat ambil barang-barangmu, sebelum Emak berubah pikiran.

( Adi cepat masuk kamarnya dan keluar sudah membawa perlengkapannya,

ransel di punggung, serta gulungan poster, berjalan cepat menuju ke pintu

keluar. Tetapi saat mau melewati emaknya pelahan sekali ia melangkah )

162   Emak       :     Berhenti kau di situ, Anakku, biarkan emakmu memandangimu

                                 Lepas tasmu dan letakkan bawaanmu itu. ( Adi menurut ) Hhmm,

                                 Anak yang gagah, cakap pula wajahnya. Coba berputar, Nak,

                                 lhoo.., jangan terlalu cepat. Pelan-pelan saja, Emak biar bisa

                                 memandangimu. Benar-benar cakap anak kita, Ayah.

163   Ayah        :     Sudah, sudaah, Adi sudah telat, Maak..

164   Emak       :     Konyol bener aku punya suami ini.. Dibilang kita punya anak

                                 cakep, iiih, ngomel-ngomel saja dia! Hawanya marah melulu.

165   Adi           :     Boleh Adi berangkat sekarang, Mak?

( Emak berdiri dari duduknya, menghampiri anaknya, memegang kepalanya lalu

mencium keningnya, Ayah mendekati kursi makan Adi dan mendudukinya. )

166   Emak       :     Sekarang pergilah, Anakku.

( Adi mengangguk berterima kasih, mencium tangan emaknya, lalu mendekati

ayahnya untuk mencium tangannya. )

167   Emak       :     Eeeee, Ayah, Ayah.., jangan duduk di kursi anakku.

168   Ayah        :     Adi juga anakku..

169   Emak       :     Tetapi engkau tak mengandungnya. Aku yang membawanya

                                 ke sana kemari dalam kandunganku, sembilan bulan lamanya.

                                 Ini kursiku sekarang.

( Ayah mengalah, turun dari kursi makan Adi. Emak naik lagi dan duduk di kursi itu.   Setelah mengangkat bawaannya Adi beranjak pergi. )

170   Adi           :     Adi berangkat dulu, Mak, Yaah.

171   Emak dan Ayah   :    ( KOOR )    Ya, Nak, hati-hati ya..

( Adi berjalan menuju pintu keluar.  TETAPI  saat Adi baru berjalan beberapa

langkah terdengar pintu digedor pakai benda keras (kayu). Semua terkejut.

Emak meloncat turun dari kursi Adi, lalu menuntun anaknya masuk ke kamar

untuk bersembunyi. Terdengar lagi gedoran di pintu, kayu dipukul kayu. )

172   Emak       :     Siapa, ya? ( Tak ada jawaban. )

                                 Siapa yang mengetuk pintu? ( Tak ada jawaban, gedoran lagi. )

                                 Siapa yang mengetuk pintu?! ( Suara Emak keras, jengkel. )

( Pintu diketuk lagi, pakai tangan. Ayah yang sudah di dekat pintu membukanya,

masuklah Arman, teman Adi, berjalan terpincang dibantu kruk kayu. )

173   Ayah        :     Saudara mencari siapa ?!

174   Arman     :     Maaf paman, bibi, saya Arman.., Adi ada?

175   Adi           :     Kau mengetuk pintu seperti orang gila, ada apa? !

176   Arman     :     Adi harus bersembunyi, lebih cepat lebih baik.

177   Emak       :     Apa kau bilang, Nak Arman?

178   Arman     :     Adi dicari orang bi, berbahaya, sebaiknya Adi bersembunyi.

179   Emak       :     Siapa yang mencari?

180   Ayah        :     Siapa lagi to Mak, kalau Nak Arman sudah bilang itu berbahaya!

181   Emak       :     Firasat tak pernah dusta! Hari ini Adi harus di rumah saja!!

182   Adi           :     Tidak bisa, Mak, Adi tetap harus pergi. Teman-teman butuh Adi.

183   Emak       :     Kau mau masuk perangkap dan hilang, lenyap tanpa jejak?!

184   Arman     :     Berbahaya, Adi, selain dicari aparat kau dicari kelompok radikal.

185   Adi           :     Apa maksudmu kelompok radikal?  Kelompokmu bukan?!

186   Arman     :     Lupakan yang lalu Adi, tadi malam posko radikal dibakar orang.

                                 Ada yang mengaku melihat kamu di tempat kejadian..

187   Adi            :     Kurang ajar. Siapa yang mengaku itu Arman?! Kamu?!

188   Arman     :     Apa maksudmu, Adi?! Posko mengirim pesan agar kau hati-hati.

189   Adi           :     Posko yang mana?! Posko-mu, posko radikal?!

190   Arman     :     Kau jangan sembarangan, Adi! Kau pikir aku seburuk itu, mau

                                 menjerumuskan kamu ke dalam jebakan?!

191  Adi            :     Mengapa tidak, Arman?! Siapa yang melaporkan Indra sebarkan

                                 buku terlarang kalau bukan kamu?!  

192   Arman     :     Kau pikir intel belum membuntuti Indra, dia sendiri terlalu berani!

193   Adi           :     Kau benar, seharusnya dia lebih berhati-hati, terutama karena ada

                                 kamu di dekatnya!

194   Arman     :     Kau jangan berlagak pahlawan, Adi.  Kakiku ini kena apa?! Kena

                                 molotov yang kau lempar bukan.   

195   Adi           :     Apa kau bilang?!

196   Arman     :     Semua kawan tahu, kaki ini kena molotov lemparanmu!

197   Emak       :     Benarkah, Nak?!

198   Adi           :     Tidak, Mak! Satu kali pun belum pernah Adi memegang molotov.

199   Arman     :     Kulit tangan belum pernah memegang ya, kalau dilapisi kantung

                                 plastik sudah sering melempar kan!

200   Emak       :     Tidak, Arman, Adi tak bakal bohong kepada Bibi, aku, emaknya.

201   Adi           :     Engkau kemari bukan menyampaikan pesan agar aku waspada.

                                 Engkau kemari menuntun mereka agar tahu rumahku! Begitu?!

202   Emak       :     Celaka! Benar begitu, Arman?!

( Arman diam tak menjawab )

203   Ayah        :     Benar begitu, Arman?!

204   Arman     :     Tidak, Paman, aku datang sendiri, tetapi kalau ada yang diam-diam mengikuti aku,

   mana aku tahu.

205   Adi           :     Huh, diam-diam mengikutimu?!

206   Ayah        :     Celaka..!

207   Emak       :     Aduuuh, gimana ini?!

208   Ayah        :     Hhmmm…

          ( Ketukan keras di pintu. …. Keempat orang kaget, diam tak berani bersuara.

          Adi, Emak dan Ayah memandang marah ke Arman.   

          Ketukan datang lagi.., Arman semakin mengkeret di bawah pandangan

          galak, namun keempat orang Itu tetap diam, tak ada yang berani bersuara

          Ketukan datang lagi, tetap sunyi, dan

          Ketukan datang lagi, sunyi. )

209   suara dari luar pintu    :    Emak Adi.., ini aku, buka, dong. Aku tahu ada

                                                       orang di dalam, buka dong, Sayang.

210   Adi           :     Itu Makmimi.., hmm.

211   Emak       :     Ya Tuhan, Armaaan, kau menakuti Bibi..!

212   Ayah        :     Alhamdulillaaah..

213   Suara dari luar pintu    :    Emak Adiii…

214   Emak       :     Aku datang..   ( membukakan pintu )

215   Makmimi :     Banyak orang di sini! Ada apa aku mengetuk dibiarkaaan saja?

216   Emak       :     Arman datang memperingatkan Adi, Adi dicari orang..!

217   Makmimi :     Adi dicari orang?! Memang kenapa kalau dicari orang?

218   Adi           :     Adi ikut demonstrasi, Makmimi..

219   Makmimi :     Ah.., kau ikut demonstrasi, Nak.., pantas dicari!   

                                 Banyak yang ditahan, banyak yang hilang, hati-hati, Adi!

220   Adi           :     Iya, Makmimi, Adi mau ke posko sekarang.

221   Emak       :     Tak usahlah, Naaak. ( sambil berjalan menuju kamarnya )

222   Adi           :     Adi harus membicarakannya dengan kawan-kawan Mak, kalau

                                 benar Adi dicari dan dituduh membakar posko radikal, Adi terpaksa

                                 izin dulu, demo dari belakang saja, organisasi!

223   Emak       :     ( dari kamarnya ) Jangan, Nak, berbahaya! Tulis surat saja!

224   Ayah        :     Perjuangan harus dilaksanakan dengan pintar. Panglima Besar

                                 Jenderal Soedirman pun menghindar, agar tak ditangkap Belanda.

                                 Dengan menghindar itu bukan berarti Soedirman melarikan diri,

                                 tidak! Perang Soedirman perang gerilya. Muncul hancurkan musuh,

  kemudian lenyap, menghilang bagai setan. Bila kelewat

                                 besar risikonya, meninggalkan pos perjuangan lebih bijaksana.

225   Makmimi :     Benar! Keberanian bukan berarti berani nekat, maju tanpa takut.

                                  Keberanian adalah berani berpikir benar. Berani bertindak benar.

226   Adi           :     Kami tahu, Makmimi. Demonstrasi bukan aksi ngawur tanpa pertimbangan. 

  Demonstrasi bukan gerakan nekat tanpa pemikiran

                                 mendalam, tanpa perumusan masalah, tanpa cita-cita perjuangan.    

227   Ayah        :     Maka jangan biarkan dirimu konyol, tertangkap atau hilang. 

                                 Sedang hewan pakai akal. 

228  Makmimi  :     Adi dituduh membakar posko radikal. Punya siapa itu posko

                                 radikal? Mengapa ada posko radikal segala ?!

229    Adi          :     Mereka juga mahasiswa. Mereka mau perubahan cepat dan

                                  menyeluruh….

230    Ayah       :     Mana bisa perubahan menyeluruh, mau cepat lagi?! Bila satu

                                 departemen jadi sarang korupsi, apakah departemen itu harus

                                 langsung dibumihanguskan untuk membangun yang baru?! Itu

                                 tak beda dengan revolusi Kamboja….

231   Emak       :     ( dari dalam kamarnya ) Kamboja?!   

232   Ayah        :     Raja Sihanouk disingkirkan. Dahulu Khieu Samphan, Pol Pot,

                                 Ieng Sary, orang-orang pinter lulusan Eropa, memimpin negeri

                                 sambil bermimpi. Uang ditiadakan, sekolah dibubarkan, warga

                                 berpendidikan ditebas, dihabisi tak bersisa.  Entah mau bikin

                                 masyarakat utopia macam apa. Dua juta lebih nyawa dibantai.

233   Adi           :     Ngeriii…! Masyarakat model apa yang dibayangkan?!

                                 Kau tahu, Arman…..?! 

  ( Arman diam saja, pura-pura tidak mendengar )  

                                 Saat kami katakan perubahan cepat dan menyeluruh itu tidak

                                 mungkin, mereka marah. Lalu mereka meninggalkan kami.

234   Makmimi :     Dan Adi sekarang dicari, dituduh membakar posko mereka?!

235   Ayah        :     Adu domba, jelas adu domba!  Ada yang kewalahan…..

236   Makmimi :     Jangan mau diadu domba, kayak anak bodoh saja……

237   Adi           :     Kami jelas tidak, tetapi teman-teman masih sering berkelahi, malah

                                 melawan teman sendiri. Saudara satu perguruan, sahabat satu

                                 fakultas, saling tawuran. Jurusan Teh Manis lawan jurusan Teh

                                 Tawar. Tambah celaka dengan adanya kelompok radikal.  

238    Ayah       :     Seperti kanak-kanak, manja dan tidak dewasa. Bila suka tawuran

                                 dengan teman sendiri, orang tertawa. Tinggal diadu domba saja.

239   Emak       :     ( dari dalam kamar ) Emak malu bila kau tawuran, Adi, jangan

                                 ngaku anak Emak bila kau suka tawuran…..!

240   Ayah        :     Berkelahilah secara kesatria, satu lawan satu, tanpa senjata.  Main

                                 keroyokan, main senjata, itu bukan berkelahi namanya. Itu upaya

                                 pembunuhan! Apa benar, memang maunya membunuh orang?

                                 Benarkah temanmu, sesama pelajar, sesama mahasiswa, yang

                                 sedang kau musuhi itu patut dibunuh? Bima yang gagah perkasa

                                 dan sakti mandraguna, bila kalah bertempur tak malu mengakui

                                 kekalahannya… Itulah watak kesatria Nusantara.  Embeeeek….,

                                 aku kalah Kresna Jlitheng kakangku, embeek…. ( suara kambing)

241   Emak       :     ( keluar dari kamar dengan perlengkapan, ransel dan jaket )

                                 Huh, sandiwara….

242   Ayah        :     Itu wayang, bukan sandiwara, ngaco !

243   Emak       :     Anakmu mana mengerti, cari contoh yang mereka pahami….

                                 Anak-anak hanya tahu Batman, Superman, Power Ranger….

244   Adi           :     Itu harus kami demo, Mak, mengapa hanya dongeng dan mitologi

                                 bangsa lain yang diperkenalkan kepada kami?

246   Makmimi :     Kartun Gatutkaca sudah ada….

247  Adi            :     Tidak cukup.  Kisah wayang itu pelajaran budi pekerti, dibutuhkan

                                 sepanjang zaman. Nilainya abadi, selalu aktual. Kita harus

                                 memanfaatkan buku pintar warisan leluhur itu sebagai materi

                                 pendidikan.  Tak ada di situ tawuran model keroyokan…!

248   Makmimi :     Pintar anakmu, Emak Adi……

249   Emak       :     Alhamdulillaaaah……… 

250   Ayah        :     Engkau benar, nilai-nilai luhur warisan leluhur semestinya tetap

                                 terjaga. Miyamoto Musashi, kesatria pedang Bushido, ilmunya

                                 hidup hingga kini, bahkan dimanfaatkan untuk kegiatan ekonomi!

251   Adi           :     Miyamoto Musashi memang luar biasa. Benarkah budaya kita

                                 sekadar kasur tua, mandeg tak berguna?! Benarkah budaya

                                 modern menjawab kebutuhan kita untuk hidup bahagia? Separuh

                                 lebih penduduk bumi hidup di bawah garis kemiskinan.

252   Ayah        :     Budaya modern tak mampu mengendalikan keserakahan manusia.

253   Emak       :     Haruskah budaya modern didemonstrasi…?

254   Ayah        :     Mungkin.  Namun penduduk kita sudah telanjur seperempat miliar

                                 jumlahnya.  Penyediaan logistik dan perumahan tak bisa lagi diatur

                                 dengan tata cara leluhur kita di masa lalu. Tak bisa kita sekarang

                                 hidup tanpa computer, tanpa handphone, dan tak mungkin lagi kita

                                 hidup dalam gelap, tanpa lampu Edison, Neon, tanpa listrik.

255   Adi           :     Peradaban dan kebudayaan tak mungkin didemonstrasi. Dan kita

                                 Tidak mencari kemenangan…  

256   Ayah        :     Bukan kemenangan kelompok yang dicari, bukan kemenangan

                                 partai politik. Demonstrasi untuk kemenangan tokoh-tokoh partai

                                 memalukan. Politik uang dan suap menjijikkan. Kita demonstrasi

                                 untuk keadilan dan kesejahteraan umat manusia.

257   Adi           :     Untuk kemenangan peri kemanusiaan! Itulah sebabnya Zionis

                                 Israel harus terus kita demo. Kejahatan bangsa yang tak layak

                                 disebut sebagai bangsa manusia itu kelewatan, membantai warga

                                 Palestina secara keji dan biadab. Apa yang dilakukan bangsa

                                 Israeli hanya dilakukan binatang buas atas mangsanya. Bukan

                                 kelakuan hamba Allah yang disebut manusia!!

258   Arman     :     Perjuangan kemanusiaan bukan hanya terhadap Israel, Adi,

  selain itu rakyat Israel banyak yang menentang aksi politik brutal

                                 pemimpin mereka sendiri, para Zionis itu!! 

259   Adi           :     Benar..  Kita juga harus memperjuangkan diutamakannya

                                 akal sehat. Karena akal sehat selalu memihak kemanusiaan. Dan

                                 para penentang kemanusiaan, seperti koruptor, manipulator, dan

                                 semacamnya, jelas anti akal sehat. Anti pikiran waras.

260   Ayah        :     Pikiran waras harus diutamakan. Bagi semua saja, eksekutif,

                                 legislatif, judikatif, polisi, tentara, guru, pengusaha, siapa saja…

261   Adi           :     Semangatnya menyehatkan kehidupan berbangsa dan bernegara

                                 Tak boleh ada politik uang, tanpa rekayasa. Demonstrasi harus 

 diupayakan selalu konstruktif, membangun, bukan merusak, destruktif.

 Demo anarkis yang destruktif menyakiti bangsa!!

262   Emak       :     Indah sekali bila para pemenang pemilihan tidak sibuk mengeruk

                                 keuntungan, berupaya mengembalikan modal yang telah mereka

                                 keluarkan. Seharusnya mereka langsung memikirkan rakyatnya.

263   Ayah        :     Benar, Mak, sistim pemilihan harus segera dibenahi, politik uang

                                 jangan sampai merajalela.  Negara bisa bangkrut karenanya.

264   Emak       :     Ayah, jaga Adi. Dia tak boleh pergi. Kami pergi sebentar.

265   Ayah        :     Adi harus segera bersembunyi……!

266   Emak       :     Benar, kau harus segera bersembunyi, Anak manis. Besok kita

                                 antar anak semata wayang ke…….…

267  Ayah         :     Mak….!   

( Ayah memberi tanda Emak menyuruhnya diam, sambil menunjuk dengan mata

 ke arah Arman )

268   Arman     :     Paman, bibi, Adi…, Arman pamit dulu ya….

269   Adi           :     Baik. Terima kasih kunjunganmu, Arman…..

( Adi membukakan pintu dan membiarkan Arman keluar. Adi ikut keluar

sebentar, setelah Arman jauh, Adi masuk lagi )

270  Emak        :     Sudah tak dengar suara kita lagi dia, Nak ?

271  Adi            :     Sudah jauh, Mak. Aku tak bisa memercayainya!

272   Ayah        :     Firasatku, kau harus sangat berhati-hati dengannya.

273  Makmimi  :     Ada apa, tampaknya dia dendam kepadamu, Adi ?!

274   Emak       :     Kami takut Arman datang dengan sengaja untuk menunjukkan di

                                 mana rumah Adi.

275   Makmimi :     Uh, tidak elok itu! Kau harus segera bersembunyi Adi, lebih

                                 cepat lebih baik!

276   Emak       :     Ayo, Makmimi, kita berangkat…..

( Emak mengangkat ransel bawaannya. )

277   Adi           :     Mak, aku ke kampus bentar, ya…. Kasihan teman-teman….

278   Emak       :     Adiiii, kau sudah berjanji tak akan pergi bukan….. Apa kau

                                 akan menipu emakmu….?

279   Adi           :     Sebentar saja tak boleh, Mak……?

( Emak menggelengkan kepalanya, kemudian mendekati Ayah untuk berbisik,

lalu berjalan cepat menuju ke pintu dan melangkah keluar )

280   Ayah        :     Jangan khawatir, Mak, tapi kau mau ke mana….? Mak…..!

281   Adi           :     Waaah…., Adi tak boleh pergi, harus menemani Emak di rumah

                                 Sekarang Emak malah pergi….! Mau ke mana sih, Yaah….?

282   Ayah       :     ( mengangkat bahu tanda tak tahu ) Ayah tak tahu…..

( Emak sudah keluar pintu, Makmimi sedang mengumpulkan bunga-bunga yang

dibawanya, yang jatuh ke lantai, )

283   Adi           :     Makmimi, mau ke mana sih…?

284   Ayah        :     Arisan di mana Makmimi…?

285   Makmimi :     ( sambil ke luar ruangan ) Kok arisan, to….., bukan arisan….

286   Adi           :     Habis mau ke mana, Makmimi…..?

( Makmimi yang sudah ke luar ruangan masuk lagi untuk menjawab

pertanyaan Adi. )

287   Makmimi :     Emakmu tak bilang……?

( Adi menjawab dengan gelengan kepala )

288   Makmimi :     kita mau……………… demonstrasi !

( Makmimi lenyap, Ayah dan Adi saling berpandangan,  terpana.)

 

T  A  M  A  T

Yogyakarta, 17 Agustus 2016

 


Hak cipta naskah ini ada pada penulis

izin pementasan ditujukan kepada penulis

dengan membayar royalti sebanyak 15 % dari seluruh Anggaran Pentas Anda

minimal sebanyak ongkos pembayar sekali makan malam

penulis sekeluarga,

seharga tiga bungkus Nasi Rames atau Nasi Rendang Padang

lengkap dengan tiga gelas Wedang Teh panas

hubungi gehaesa@yahoo.co.id, atau ono.cahyo@gmail.com


Genthong HSA

Genthong HSA

Seorang pelukis, penyair, cerpenis, novelis, dan dramawan. Ia pendiri Sanggar Anom, yang telah melahirkan banyak seniman teater, diantara salah satu muridnya adalah sutradara film Hanung Bramantyo. Sejak muda, Genthong HSA senang bertualang. Ia pernah melakukan perjalanan darat, melintasi desa-desa, gunung-gunung, menembus lembah dan pantai dari Indonesia hingga India, kemudian Pakistan, jalan Jengis Khan - Khyber Pass di Pegunungan Afganistan, melewati Iran, Turki, Bulgaria, Jugoslavia, hingga ke Austria dan Jerman. Selama beberapa tahun ia menetap di Muenchen, di Kunstakademie, belajar pada tokoh surealis Jerman, Mac Zimmermann.

Naskah dramanya, "Der Verlierer" dipentaskan Ex-A-Theater di Muenchen. "Ciut Pas Sesak Pas" memenangkan juara 3 lomba naskah drama DKJ, kemudian"Sang Naga dan Harimau" memenangkan juara 1 lomba menulis naskah drama TBY, dan "Jubah-Jubah" memenangkan kelompok teater yang mementaskannya dalam lomba (TBY). Cerpennya sesekali muncul di Harian Kompas.
Genthong HSA

Latest posts by Genthong HSA (see all)

Go to Top

Powered by themekiller.com sewamobilbus.com caratercepat.com bemp3r.co