Orang Lampung yang Mau ke Jogja Perlu Memperhatikan 6 Hal Ini

in Hibernasi by

Basabasi.co | Lampung merupakan salah satu destinasi transmigrasi sejak tahun 1900-an. Akibatnya, banyak orang Jawa di sana. Terjadi percampuran budaya itu pasti. Tapi karena lokasinya dekat dengan Jakarta,  tentu pengaruh ibu kota juga tidak sedikit. Jadi, bukan jaminan kalau kamu bisa langsung berbaur dengan sentosa di Jogja.

Kalau kamu orang Lampung dan akan merantau ke Jogja, ini beberapa tips yang perlu kamu ketahui.

 

1.  Bukan lu-gua, tapi aku-kamu

Kalo di Lampung biasa pake “gua-elu” atau “saya-kamu”, ganti. Soalnya kan di mana bumi dipijak di situ langit dijunjung. Di Jogja, kata ganti aku-kamu dirasa lebih sopan, jadi biasakan pake itu, walau di Lampung kalo cewek-cowok sudah pake aku-kamu di antara kita yang pake gua-elu artinya sudah ada “cie-cie” di antara mereka.

"Cieeee...."
“Cieeee….” image

 

2. Hindari beberapa kata yang sudah akrab dengan kamu

Saya: “Mbak, beli obat mutung.”

Mbak-Mbak Penjaga Warung: “Hah?”

Saya: “Duh, Mbak, cepet. Panas ini. Obat mutung.”

Mbak-Mbak Penjaga Warung mulai tak sabar: “Hah? Obat mutung?”

Saya: “Ish, iya, Mbak. Ini, lho, saya kena knalpot.”

Mbak-Mbak Penjaga Warung emosi: “Aoalah, gosong, tho. Mosok mutung, ono-ono wae.”

 

Ternyata, mutung di Jogja artinya ngambek. Dan kamu pun baru seakan baru sadar kalo lagi menjejak Jogja.

"UPS!!! Image
“UPS!!! Image

 

3.  Kalau muka kamu Jawa banget, padahal asli Lampung, jelaskan kenapa kamu ngomongnya nggak pake bahasa Jawa, terutama ketika beli makan di angkringan

Ini sudah 3 kali saya alami. Yang dua kali masih ditanya dulu asalnya. Setelah tau saya bukan asli Jogja dan sekitarnya, baru mereka memaklumi dan nggak ngeliat dengan raut aneh lagi. Yang terakhir, langsung dibilang, “Mbok pake boso Jowo. Melestarikan budaya sendiri.”

Tapi, Pak, saya bukan orang Jawa. Walau saya hitam manis *uhuk* tapi mata saya sipit. Cuma ketutup kacamata aja. Jadi, mata saya yang indah *uhuk lagi* nggak terlalu kentara.

Lagian, kalo sok pake bahasa Jawa bisa-bisa malah berabe kayak pas kuliah dulu.

“Jangan dimarahin, Om. Saya bener-bener nggak tau.” Image
“Jangan dimarahin, Om. Saya bener-bener nggak tau.” Image

 

4. Nggak usah sok pede nyeletuk pake bahasa Jawa di depan orang yang lebih tua—apalagi dosen—apalagi dosen killer

Dosen absen: “A?”

A: “Hadir, Pak.”

Dosen absen: “B?” *hening* “Si B ora mlebu tho?”

A: *semangat jawab* “Ora….”

Dilirik dosen, dibekap temen, hampir dijejelin ke bawah bangku.

A alias saya dibisikin dengan keras *nah, loh* sama temen sebelah, “Laen kali nggak usah sok nyeletuk pake bahasa Jawa kalo nggak bisa. Kalo dosennya bad mood, sekelas yang kena imbas!”

Setelah satu setengah jam yang horor, saya baru dapet kuliah singkat bahwa bahasa Jawa ada tingkatannya. Harusnya saya pake kata mboten. Oh….

“Sssttt…. Udah, diem aja.”
“Sssttt…. Udah, diem aja.” Image

 

5. Berlega hatilah bahwa belum banyak orang yang tau dengan keberadaan aksara Lampung

Pengajar Unyu: “Jadi, yang punya aksara sendiri cuma Jawa dan Bali.”

Saya: “Lampung ada, Pak.”

Pengajar Unyu: “Daerah lain nggak punya.”

Saya: *sengaja dikacangin atau memang nggak denger, nih? Pasang muka sewot sementara temen-temen mulai senyum-senyum kesian.* “Pak, Lampung….”

Pengajar Unyu: “Kalian harus bangga. Bla bla bla….”

Saya: *Okesip. Kayaknya si Bapak semangat banget ngejelasinnya. Abaikan saya, Pak, abaikannn…. Huks.

“Jangan tahan aku. Aksara Lampung ada dan dia harus tahu.”
“Jangan tahan aku. Aksara Lampung ada dan dia harus tahu.” Image

 

6. Turunin nada suara kamu—itu nggak cukup, turunin lagi, bisa-bisa dikira lagi berantem

Percaya, deh, walaupun sudah bertahun-tahun di Jogja dan sering dibilang makin mirip dengan orang Jawa karena ngomongnya dianggep halus sama saudara-saudara di Lampung, itu bukan jaminan cara ngomong kamu sudah benar-benar halus di mata orang Jawa. Ho oh. Saya contohnya. Sudah 11 tahun dan kadang masih dikira ngebentak kalo ngomong biasa. (T-T”)

aku
“Aku ngomongnya biasa aja, kok.” Image

 

Gimana menurut kamu?

Punya cerita mirip begini? Pengalaman jalan-jalan, di-PHP gebetan, asyiknya jadi jomblo terlama di kos, tips menghindari tagihan iuran bulanan dari ibu kos, manfaat kecap manis bagi anak perantauan terutama di akhir bulan, dan sebagainya?

Jangan disimpan sendiri. Mari berbagi di basabasi.

Kami tunggu kiriman curcolan tulisan kalian. (*-^)v